Syair – Hyundai Hillstate keluar sebagai juara Liga Voli Korea 2023/2024 setelah meraih tiga kemenangan beruntun atas Pink Spiders.

Hyundai Hillstate menang atas Pink Spiders dengan skor 3-2 (18-25, 14-25, 25-20, 25-20, 16-14), Kamis (28/3/2024) pada laga perdana.

Hyundai Hillstate di laga kedua kembali mengukir kemanangan atas Pink Spiders 3-2 (23-25, 25-21, 21-25, 25-17, 15-13), Sabtu (30/3/2024).

Kepastian Hyundai Hillstate menjadi kampiun Liga Voli Korea 2023-2024 didapat setelah menang 3-2, (22-25, 25-17, 23-25, 25-23, 15-7), Senin (1/4/2024).

Hasil ini membuat legenda Korsel, Kim Yeon-koung, berdiri persimpangan jalan apakah akan pensiun atau tidak..

Setelah kembali ke Korea pada 2020, Kim berpartisipasi pada final Liga Voli Korea 2020-2021, 2022-2023, dan 2023-2024.

Namun, semuanya berakhir di posisi runner-up dan meninggalkan kekecewaan yang mendalam.

Pemain berusia 36 tahun itu sebenarnya mempertimbangkan untuk pensiun bahkan selama musim 2022-2023, tetapi tetap bertahan.

Dia mencapai status agen bebas pertama Liga Voli Korea dan memasuki musim ketujuh hanya bersama Pink Spiders.

Banyak lika-liku yang ia alami pada musim 2023-2024. Setelah menyelesaikan putaran keempat reguler Liga Voli Korea, Pink Spiders mengganti pemain asing Jelena Mrazenovic dengan merekrut Willow Johnson.

Selain itu, ada juga masalah cedera pada setter awal dan libero. Kekalahan dari Pepper Savings Bank (juru kunci) pada putaran ke-6 liga reguler juga merupakan kejutan besar.

Kekalahan ini membuat mereka kehilangan posisi pertama pada liga reguler.

Kim Yeon-koung sebagai kapten memainkan seluruh permainan dan diam-diam melakukan perannya.

Pada musim reguler, ia mencapai serangan dan pertahanan yang seimbang dengan peringkat ke-6 dalam mencetak angka, ke-2 dalam menyerang, dan ke-6 dalam melakukan servis, serta ke-5 dalam menerima dan ke-7 dalam dig, dan ke-8 dalam bertahan (kombinasi penerimaan dan penggalian) .

Dalam tiga pertandingan playoff, Kim berada di peringkat kedua dalam mencetak poin dengan 66 poin.

Kim mengikuti Giovanna Milana (Red Sparks) dengan 73 poin. Dalam tiga pertandingan kejuaraan tersebut, pemain Hillstate Moma Basoko dan Johnson masing-masing mencetak 109 dan 76 poin, sedangkan Kim juga mencetak 74 poin.

Namun, Pink Spiders tidak mampu menghentikan lawannya, Moma dan Yang Hyo-jin.

Koneksi dengan pertahanan relatif buruk. Mereka kehilangan momentum karena gagal mencetak poin dalam situasi serangan balik.

Pink Spiders berusaha menjadi juara untuk pertama kalinya dalam lima tahun setelah menjadi juara gabungan pada musim 2018-2019, namun gagal.

Pink Spiders kembali mengalami kesulitan dalam pertandingan Liga Voli Korea.

Pink Spiders menyaksikan kemenangan Hillstate di Samsan World Gymnasium, Incheon pada 1 April.

Pink Spiders menduduki peringkat kedua setelah pertarungan sengit untuk memperebutkan tempat pertama pada putaran reguler musim ini.

Mereka juga terlibat dalam pertarungan sengit dengan Red Sparks hingga laga ketiga dan terakhir babak playoff.

Dalam pertandingan, mereka bertarung ketat dalam 5 set dengan Hillstate pada laga pertama dan ketiga, tetapi tidak mampu mengatasi set ke-5 dan kalah dalam ketiga laga tersebut.

Mengenai apakah akan pensiun pada akhir musim reguler musim ini, Kim Yeon-kyung berkata,

“Saya masih memikirkannya. Saya tidak akan berkomentar,” ucap Kim singkat.